sosuperawesome:

Where The Wild Things Are by MyLovelyCreature

Pantes kenal karakternya… begitu baca captionya, ya ini ‘where the wild things are’ hehehehe

Amarah ini harus diapakan?

Ketika orang lain marah, mereka ungkapkannya dengan verbal—memarahi, protes untuk segala hal yang membuatnya tidak nyaman.

Tapi, amarahku ini harus diapakan?

Diam saja. Terlalu malas untuk diungkapkan dengan kata-kata dan nada. Lantas tertidur, sedikit menangis, tapi ya… tidur saja.

14 April itu UN buat anak SMA ya? Mulai banyak berita tentang persiapan anak-anak SMA ngadepin UN, ada acara doa bareng, dihipnotis juga biar tenang, dan sebagainya.

Haha, kalo inget bertaun-taun yang lalu pas mau UN, rasanya udah muak sama semuanya. Cape pemantapan, les sana sini, rasanya semua materi dari kelas 1 sampe 3 udah membludah di otak, atau mungkin tidak ada sedikitpun materi yang nyangkut di otak? Intinya, dulu bener-bener ngerasa, mending UN sekalian sekarang juga, atau balikin lagi waktu ke 3 taun yang lalu biar bisa serius belajar dan ga kebanyakan main.

Selepas itu, kuliah, ngadepin lebih banyak lagi ujian yang lebih berat. Makin dewasa, makin nambah umur, ujiannya makin ga karuan, di luar nalar, aneh, ga terduga, kadang menyebalkan, tapi kemudian bisa tertawa kaya orang gila di emperan jalan.

This is life.

Mengapa sepasang kekasih biasanya punya raut wajah yang mirip? Atau setidaknya, punya guratan senyum dan tawa yang serupa? Itu karena mereka tersenyum dan tertawa untuk sebuah kebahagiaan yang sama.
  • Ilham: Cieee yang mau nikah
  • Terra: Etdaaah.. kamu juga nikah kelleuuus
  • Ilham: Aku mah ga nikah da yey......... tapi menikahi.
  • Terra: Weisssssssssss!!!!!
  • *gararetek ih aslina, mang!!!*

Apa yang bisa bikin saya bertahan sampe sekarang?

Jawabannya sederhana: karena ada orang yang bisa diajak bicara.

Bahas tentang keluh kesah-bahagia-ancur-pusing-berantakan-nya show hari ini. Kemudian tertawa dan nyari makan untuk kenyangin perut, lantas tersenyum ngeliat polosnya muka si pria muda tapi tua ini.

A moment in life #2
#FamilyGathering

Sepertinya agak merepotkan juga ya jadi orang yang mudah terenyuh. Terenyuh yang entahlah… bukan berempati, tapi memang gampang terbawa suasana, ikut merasakan haru, bahkan menangis. Tapi setelah itu, tidak ada tindakan apapun. Ah!

Liat video A, nangis. Liat video B, nangis juga. Ketawa ngakak juga sampe nangis. Terenyuh, mikir, tapi kemudian, melupakannya begitu saja. Efeknya Cuma sebentar, sesaat kemudian, jadi ‘anak nakal’ lagi.

Cengeng ya? Iya, ini namanya cengeng. Ngelakuin kesalahan, kesel sama diri sendiri, terus nangis. Diingetin sama kesalahan itu, nangis lagi. Terus ke toilet, duduk di wc, sambil garuk-garuk kepala. Ah!

*lepas kacamata, lanjut ketik-ketik seperti nenek-nenek berusia 70 tahun*

Let them tell you the stories.

Semoga pernikahan uti nular ke tante” ini.. Soon, girls… Soon..